Akhir Kisah Cinta Preman

Naskah drama: Lailul Anshari

Pelaku : Arya, Juki, Pongki, Mail, Roni, Bang Leman, Asih, Pak RT, Emak Arya, Emak Asih dan polisi.

Setting            :Di posko, jalan, rumah Arya, dan rumah Asih.

Narator : Disebuah desa, pemuda kampong nongkrong di sebuah posko, posko Genkster   yang khusus dibuat untuk tempat perkumpulan anak desa, seperti biasanya catur, botol minuman, kulit kacang berserakan di posko itu.

Babak 1

Arya                : “Lupa,lupa,lupa,lupa,,,,lupa lagi syairnya,,,,

Ingat,,,,ingat,ingat, ingat lagi kuncinya,,,,e aminor,dominor,nominor, kunci lagi” ( menyanyi sambil memetik gitar dengan suara memekik dan false)

Juki                  : “Woi,,,bro nyanyinya yang bagus dong, telinga gue jadi budeg ne  denger lagu elo,,,udah makan ikan asin tiap hare, dengerin lagu elu lagi lama-lama neh kuping ,,,budeg bro”.

Pongki             :”Yoi men !, sumpe de kupeng gue juga ketularan budeg neh,,ntar jadi preman budeg lagi,,,hahaha”.

Mail                 :”Kalo nya-nyanyi kek gitoh boboleh ikutan Indonesian Idol loh, kan Susuara,a cempreng kek gito,hehe (ngomong dengan gagap)

Roni                :”Woi, Mail kalau gagap tuh ndak usah ikutan ngomog to, kalau sudah pinter ngomong baru nyambung, hahaha”.(khas logat jawa)

Babak 2

Bang Leman    :”Woi men,,,What are u doing here, heh!, are u want to happy?, gue bawa barang bagos neh, kita hare ini bakalan senang-senang,,,,hahaha”.

Pongki             :”Eleh-eleh, bang Leman udah pinter bahasa inggris,,,belajar dimana bang,,pasti sama neneknya Rambo ya,,,haha”.

Bang Leman    :”Ngeledek ajah, daripada elu tuh sama sekali ga bisa,,yee mending gue bisa diket-diket, kemaren ajah sibulek belajarnya sama gue, hehe, bro jadi pada mau ga barangnya?”.

Juki                  :”Yaiyalah bo, cuco bo,,,gue sukak barang elo”.( niru ngomong bencong)

Pongki             :”Bang, duitnya ga ada hare ini ya,,emak gue lagi bangkrut tuh,,hahaha”.

Bang Leman    :”Beresss,,,tapi jangan lama-lama ngutangnya, ntar gue tagih sama emak elu,,,hehe”.

Pongki             :”Wo,,Bang stop dulu, kalau yang begituan jangan nagih sama emak gue, kan tau ndiri emak gue udah tua gito, udah bau tanah,,,hehe, ntar duitnya gue minta baek-baek deh sama emak”.

Bang Leman    :”Ok,,tenang aja yang penting barangnya elu ambil dulu, tar duitnya bisa nyusul”.

Arya                :”Mail punya gue elu yang bayar hari ne yah,,nti kalau gue udah kaya gue balikin duit elu, gue minta dulu sama emak”.

Mail                 :Yoi, nnndak mamasalah Ar, ambil aja dudulu”.

Bang Leman    :”Woi, elu Roni, apa kagak mau barangnya?”.

Roni                :” Ya, maulah bang,,siapa yang ndak mau barang bagus gitu”.

Narator            : sesaat mereka tlah larut dalam pesta brang haram yang mnyesatkan, Arya pun pulang dalam keadaan teller. Di persimpangan jalan menuju rumahnya, Arya bertemu dengan Asih anak pak RT.

Babak 3

Arya                :”Haiiii…., neng Asih mau kemana atuh neng?, akang boleh ikut gak, atau eneng Asih mau akang anterin?”

Asih                 :”Asih mau ketempat Minah, ga usah kang, Asih bisa jalan sendiri”.(judes)

Arya                :”Kok jawabya gitu sih, kan akang iklas mau anterin eneng, masa cewek cantik dan ayu kayak eneng jalan sendiri, ntar kalau diculik gimana,  akang gak rela kehilangan eneng,  ntar  akang jadi sedih,hik,hiks,hiks”.

Asih                 :”Apan sih kang Arya ni, udah ah Asih pergi dulu”.

Arya                :”Asih, jangan gitu dong sama akang, kok jawabnya marah-marah, eneng kesel ya sama akang?”.

Asih                 :”Kalau iya, emang knapa hah, udah ah Asih males ladenin orang yang ga jelas kayak elo”.

Arya                :”Asih, Asihhhh, tungguin akang dong”.

Narator            : Malam harinya, dirumah Arya….

Babak 4

Arya                :”Aku gila, gila, bener-bener gila, neng asih gue cinta sama elu,,knapa lu ga pernah nerima cinta gue, hah, padahal  gue cinta banget sama elu,,,!”(berteriak)

Emak               :”Eeee ya Gusti, nyebut apa kamu tadi nak, Sadar nak, kamu ga mungkin dapatkan cintanya Asih, emak dengar dari tetangga sebentar lagi  dia akan dinikahkan sama anak juragan kaya. Kamu anak orang miskin nak, dia anak yang berpendidikan jadi nikahnya ya sama orang berpendidikan juga. Kamu mimpi apa toh, kok sukanya malah sama Asih,hahaha.., ada-ada saja kamu Ar, knapa ga suka sama orang lain saja”.

Arya                :”Emak, kok malah ketawa gitu, bukannya bantuin,  Arya tuh sukanya sama asih mak, bukan sama orng lain, di hati arya Cuma ada asih I love U pull Asihhh !”.

Emak               :”Kalau ndak emak cariin mantu yang mirip Alysa soebandono saja mau?, nanti emak cariin deh calon mantu yang kayak begitu, walaupun cuma mirip giginya ajah, yang pentingkan ada miripnya, haha”.

Arya                :”Alysa dari Hongkong !, ah emak payah, bisanya cuma ngeledekin, coba Arya lahir jadi anak orang kaya mak, pasti semua cewek mau sama Arya, knapa Arya dilahirkan jadi anak orang miskin mak?, knapa?Udah gitu ga punya bapak lagi, Arya kesel sama emak. Pokoknya Arya besok kerumah Asih, mau ngelamar Asih”.

Emak               :”Istigfar nak, itu semua sudah ditakdirkan tuhan, kamu harus sadar kalau orang kayak kita ini tidak pantas bersanding dengan anak orang kaya, uang makan aja susah”.

Arya                :”Pokoknya Arya maunya sama Asih, kalau ndak Arya bisa gila mak, bisa gila”.

Narator            : Esok harinya, Arya pergi kerumah pak RT dengan membawa sebuah gitar.

Babak 5

Arya                :”Bila aku jatuh cinta, aku melihat matahari. Bila aku jatuh cinta aku mendengar nyanyian. (memainkan gitar)

“Asihh, terimalah cintaku, I love U pul, aku mencintaimu asihhhhh! Kelurlah wahai pujaan hatiku, kakanda ada diluar istanamu”

Pak RT            :”Woi, anak gak tau malu kamu, ngapain kamu ribut-ribut dirumah orang,  kamu tuh ya emang dasar ya, anak yang ga berpendidikan. gak tau tatakrama kerumah orang, apa maunya kamu hah?”.

Arya                :”Biarkan Asih menikah dengan saya pak, gue cintanya cuma sama anak bapak, are u understand? Gue ingin nikah sama nak elo pak, bisa kagak? Kalau ga bisa sama gue, Asih ga boleh nikah sama orang lain, hahaha”.

Pak RT            :”Hahaha, apa kamu sudah gila, berani-beraninya kamu ngelamar anak saya, kamu sadar dong kamu itu anak siapa, kamu anak yang tidak berpendidikan, ga tau malu kamu, sudah pulang sana jangan buat onar disini”.

Emak Asih      :”Ada apa yah?, knapa rebut-ribut gini?”

Asih                 :”Sudahlah kang, Asih sebentar lagi akan menikah dengan orang lain, pulanglah dan lupakan cinta akang ke Asih”.

Arya                :”Jadi kamu menolak cintaku Asih, teganya kamu padahal aku sudah lama menyatakan cintaku padamu, tapi tidak pernah kau terima, aku kecewa sama kamu sih, knapa tidak kau trima, apa karena aku anak orang miskin yang tidak punya bapak, hah?”.

Asih                 :”Bukan itu kang, tapi Asih mencintai orang lain kang, mungkin suatu saat nanti akang akan mendapatkan jodoh yang lebih baik daripada Asih, Asih mohon kang pergilah, akang harus nrima semua ini”.

Emak Asih      :”Benar nak yang asih katakan itu benar, pulanglah, kamu harus nrima keputusan asih”.

Pak RT            :”Kamu sudah dengar kan Arya, kamu tidak mungkin sama Asih karena sebentar lagi dia akan menikah sama orang lain”.

Emak Arya      :”Mari nak kita pulang, yang mereka katakan benar, kamu harus nrima keputusana nak Asih”.

Arya                :”Ah, sudahlah mak, Arya mau pergi saja”.

Narator            : Arya marah besar, diapun berlalu dan pergi ke posko tempat dimana ia nongkrong sama teman-temannya.

Babak 6

Arya                :”Bro, gue kesel sama Asih, dia nolak cintaku, aku bisa gila kalau begini trus menerus, memang brengsek tuh Asih ga mau nrima gue, padahal muka gue ga jelek-jelek amat, toh gue mirip Pasha walopun mirip giginya doang,,,,hahaaha”.

Roni                :”muke kek elu mana mau neng asihnya,yang ada nyeremin kek setan patah hati”.

Juki                  :”Ngapain pusing karena cewek, mending make ini deh elo, agar pikiran lu ga kacau dan suntuk, ya nggak men?”

Pongki             :”Yo i, Men,,,mending Elo pake ini aja Ar, agar lo fly dan ga mikirin si eneng Asih lagi”.

Bang Leman    :”Ya udah ne pake aja dulu ga usah dibayar dulu, taon depan juga bisa lo bayar, yang penting happy ya  nggak”.

Mail                 :”Iiyya Ar, papake aja dulu”.

Arya                :”Thanks ya, kalian smua emag sahabat gue yang baek, kalau ga ada kalian mungkin gue udah gila kali”.

Arya                :”uak, uak,uhuk..uhuk.”.(muntah keluar busa)

Narator            : Setelah Arya dan teman-temannya memakai obat-obatan terlarang akhirnya mereka teller dan tidak sadarkan diri, sesaat polisi datang meringkus mereka untuk di tempatkan dalam tahanan. sedangkan Arya OD dan meninggal akibat memakai obat-obatan terlarang yang telalu banyak.

###   Terima Kasih  ###


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s