Buku

Suara Azan dalam Lonceng Gereja

Posted on

Novel-novel itu mengandung  doktrin otononi nasional, kesatuan nasional, dan indentitas nasional.

Dua sejoli sedang mabuk asmara. Rasa rindu antara Amiruddin dengan Ramayati seperti prangko. Selalu menempel dan tidak bisa dipisahkan.Usianya masih 15 tahun. Kita menyebutnya cinta monyet. Lalu berpuluh tahun kemudian mereka berpisah. Dan tanpa sengaja, dua remaja itu  bersua lagi dalam usia pemuda. Amiruddin yang Islam sangat mencintai Ramayati yang Katolik. Toleransi yang dibangun menghapus sekat-sekat.

Iklan

Hasan Tiro, Kisah (Tak) Usang

Posted on Updated on

oleh Herman RN

KELUARGA Tiro dikenal sebagai keluarga pahlawan. Hal ini sudah terbukti sejak buyut mereka, Muhammad Saman, hingga lelaki yang kesembilan, Muhammad Hasan Di Tiro.

Baca entri selengkapnya »

Memahami Orang Aceh Melalui Peribahasa

Posted on Updated on

[Kompas, Minggu, 30 Mei 2010 | 02:49 WIB]

Oleh HERMAN RN

Banyak cara dapat dilakukan untuk memahami karakteristik masyarakat Aceh. Peribahasa dalam sastra lisan, misalnya, menjadi salah satu cara yang dapat digunakan.

Baca entri selengkapnya »

Merekam Cinta Kelamin, Nasi Kotak, dan Peradaban Kita

Posted on

Oleh Edi Miswar Mustafa

Judul buku            : Lelaki di Gerbang Kampung

Kurator                : Budi Arianto dan Mukhlis A. Hamid (ed.)

Hal                       : 188 halaman

Penerbit               : Gelanggang Mahasiswa Sastra Indonesia, Unsyiah
Cetakan Pertama  : April 2010

Karya sastra hadir ke tengah-tengah kita melalui proses merekam. Pengarang dalam sadar dan ketidaksadarannya telah mencampuradukkan pelbagai kenyataan yang pernah dialaminya, diamatinya, didengarnya, ataupun yang pernah diimpikannya pada suatu malam yang tenang ke dalam karya-karya mereka. Oleh karenanya, kita menemukan ‘wacana gado-gado’ yang riang, kisruh, memesona, gempita, melebur menjadi satu, yang terkadang dapat kita ikuti secara segar. Namun, di lain waktu, kita seakan-akan digiring gelisah ke dalam dunia teks yang antah berantah itu.

Baca entri selengkapnya »

Mereka Sedang Bercerita

Posted on Updated on

Catatan Mukhlis A. Hamid dan Sulaiman Tripa

………sulaiman

hamidMUNGKIN, sudahlah, tak perlu diperdebatkan. Buku yang berisi enam belas cerita pendek ini boleh dibaca oleh siapa saja. Sebagai bahan bacaan, maka sebenarnya, adalah warna lain dari usaha penulis untuk bercerita. Ya, bercerita, selain dengan tutur, juga dikenal dengan tulisan. Maka ketika para penulisnya sedang menuliskan cerita pendek, dapat dipastikan kalau mereka sedang bercerita.

Baca entri selengkapnya »

Aceh di Balik Kacamata Rayben Urang Sunda

Posted on

Edi Miswar

Sebulan, setelah tenda darurat 800-an pengungsi musibah tsunami berdiri, tiba-tiba seorang nenek, dua orang cucu, dan seorang perempuan yang diaku sebagai menantu si nenek datang ke titik pengungsian di Mesjid Kopelma Darussalam, Banda Aceh. Mereka mengaku korban tsunami. Tapi, empat tahun usai ‘air raya kh’op’ itu mereka masih tinggal di pengungsian di bantaran krueng Aceh. Mereka menanti janji bantuan rumah di kawasan Ladong, Aceh Besar.

Baca entri selengkapnya »

Aceh Jauh Sekali

Posted on Updated on

Kompas, Minggu, 26 April 2009 | 03:33 WIB

oleh Azhari

azhariSebelum pemberontakan Aceh Merdeka meletus pada 1976, di Medan sudah masyhur dua lelucon tentang seorang Aceh yang pergi tamasya untuk pertama sekali ke kota itu. Kata yang punya cerita, si tokoh Aceh tak lupa membawa dua rencong untuk melindungi diri. Medan asing sekali dan jangan lupa Medan adalah kota keras. Tetapi, malang benar, dua rencong di pinggangnya itu tak kuasa melindungi dompetnya dari pencopet. Baca entri selengkapnya »