Arsip

OBSESI

Posted on

naskah drama karya

by Anak Suka Suki 

 

Setting : Warung kopi

 

Babak I

Hari masih terlalu pagi. Suasana di sebuah warung kopi sunyi. Teh botol, capuccino, nescafe, teh hangat terhidang di atas sebuah meja panjang warung.

Azmi        : (bernyanyi: Bunga, lagu dari Ihsan Idol).

Nana        : Hai! Dari tadi nyanyi terus. Apa tidak capek mulut kamu. Jangan sampai keluar busa.

Azmi        : Ah, kau! Mengganggu saja. Ini buat latihan biar lulus audisi di radio. Macam tidak tahu sajanya kau. Begini-gini aku ini calon idola!

Nisa         : Idola apaan? Idola papan seluncur? Yang ada juga bising telinga orang. Mendingan baca buku. Sebentar lagi kita kan final.

Nana        : Iya, Mi. Apa kamu mau kalau nilai kamu seperti semester yang lalu? (meledek)

Azmi        : Ah, untuk apa dipikir. Yang penting sekarang kekmana caranya aku lulus audisi ke Bandung. Kalau aku terkenal nanti kan kalian juga yang senang. Pokoknya kalian tidak akan kulupakan. Ha…ha…

Nisa         : Jangan terlalu bermimpi. Dulu saja kamu bilang serius kuliah, nyatanya nilai kamu anjlok juga kan?

Azmi        : Jangan seperti itu lah.

Nana        : Iya, Azmi. Ini semua kan demi kebaikan kamu juga. Orangtua kita mengirim kita dari kampung kan untuk kuliah.

Azmi        : Ah, sudahlah. Bicara dengan kalian tidak ada bagus-bagusnya. Aku mau latihan di tempat lain saja.

Nisa         : Eh, eh, eh, mau kemana? Ini siapa yang bayar?

Azmi        : Bilang saja sama yang punya warung, Azmi, calon idola Indonesia yang baru!!! (lalu pergi)

Nana        : Huh, dasar! Paling dia tidak punya uang! Gayanya saja ngajak kita ke warung kopi. (membayar lalu keluar dari warung kopi)

 

 

Babak II

Azmi        : Adek. Doakan abang ya? Mudah-mudahan abang lulus audisi.

Dek Li     : Abang jangan kektu lah. Abang kuliah aja dulu. Jangan mengecewakan orangtua.

Azmi        : Ini kan juga usaha. Kalau abang lulus audisi kan abang bisa terkenal. Yang bangga siapa? Orangtua abang kan ikut bangga juga. Abang jadi orang terkenal. Idola Indonesia!!!

Dek Li     : (meneguk susu hangat). Ya, sudah. Kalau abang punya keyakinan kektu. Oya, bang. Nanti sore kita jadi jalan-jalan kan? Sudah lama, hampir dua minggu kita tidak pernah lagi jalan-jalan.

Azmi        : Mmmmmhhh…( berpikir)

Dek Li     : Kok diam saja? Mau latihan lagi ya? (kecewa, sedih). Sejak abang ingin ikut audisi, abang selalu menolak untuk jalan-jalan. Abang tidak pernah lagi memperhatikan adek. Apa abang sudah lupa dengan ikrar kita?

Azmi        : Bukan begitu sayang. Bukannya abang tidak mau jalan-jalan. Tapi…

Dek Li     : Adek tidak memaksa. Kalau memang kektu yang abang mau ya sudah…

Azmi        : Ya sudah apa?

Dek Li     : (diam)

Azmi        : (merayu, menyanyi : Bunga).

 

Babak III

Nisa         : Azmi. Katanya mau ikut audisi? Kok belum berangkat?

Azmi        : (diam)

Nana        : Kan sudah kubilang.

Azmi        : Apa yang kau bilang Butet!

Nana        : Kuliah dulu… baru kejar obsesi untuk menjadi penyanyi.

Azmi        : Aku bingung. Dek Li sudah dua hari tidak mau bicara lagi.

Nisa         : Memangnya ada apa? Sampai-sampai dia tidak mau bicara?

(masuk Ijal dan ikut bergabung)

Ijal           : Hoi, Mi!!! Namamu keluar di pengumuman beasiswa. Dua juta tiga ratus enampuluh lima ribu lima ratus rupiah!!!

Azmi        : Haa!!! Yang betulnya kau bilang?!

Ijal           : (mendekat) Iya! Aku serius. (muncrat-muncrat)

Azmi        : (mengelap wajahnya). Wah!

Ijal           : Eh, maaf…maaf. ..terbawa emosi! Kalau sudah keluar jangan lupa kita-kita ya?

Azmi        : Beres bos!!!

Nisa         : Woi! Pertanyaan tadi belum dijawab!

Azmi        : Lupakan saja. Nanti dibahas lagi. Aku mau buru-buru ke bagian akademik untuk tandatangan. Ciao ya…

Ijal           : Heh, heh, kok buru-buru?

Nana        : Ini siapa yang bayar?

Azmi        : Tenang. Kalau beasiswaku sudah cair nanti aku yang bayar! (HP berbunyi). Eh, Dek Li ada apa? Masih marah? (mendengarkan suara dari HP). Apa??? Abang…abang. ..

Nana        : Kenapa, Mi?

Azmi        : Aku rekaman!!! (berlarian lalu keluar)

Nisa         : Yah, dia pergi lagi tanpa membayar!!!

(semua keluar)

 

**SELESAI**

Iklan