Warna-Warni Persahabatan

ditulis oleh Masyitah Furi

BABAK  I

Adegan Pertama

Pagi hari yang cerah kira-kira pukul 07.30 bertepat di SMA Cita Bangsa, tampaklah seorang siswa yaitu si culun Mamet dengan setumpuk buku ditangannya memasuki kelas XII IPA 1. Namun, walaupun hari telah menunjukkan pukul 07.30, belum ada seorang siswa pun yang hadir di kelas itu selain si Mamet.

(Si culum memasuki kelas, tiba-tiba setumpuk buku yang ada ditangannya jatuh berserakan. Dia memungutnya satu per satu dan menaruk di mejanya.)

Mamet   :   Duh, Mamet sial banget hari ini. Mamet kirain sudah masuk makanya Mamet buru-buru datang sampe-sampe buku Mamet jatuh berserakan. Padahal satu orang pun belum ada yang nongol.

Oiya, Mamet kan piket hari ini, kok bisa lupa gini sih? Em, kalau dilihat-lihat kayaknya sudah bersih kok. (tersenyum sendiri)

(Tidak lama kemudian, datanglah tiga orang siswa memasuki kelas. Mereka adalah Ika, Lysa, dan Ardi.)

Lysa      :   Pagi Mamet! Ngapain senyum-senyum sendiri? Habis menang undian ya?

Mamet   :   Ngak ada apa-apa, mulut-mulut Mamet terserah dong Mamet mau senyum apa enggak.

Lysa      :   Idih, gitu aja ngambek. Sorry deh! Cup, cup, kata mama kalau sudah gede nggak boleh cepat marah. Entar bukannya gede, tapi malah jadi tua tuh. (tertawa terbahak-bahak)

Mmet     :   Kamu kok suka banget sih ledekin Mamet. Memangnya Mamet salah apa? Kan cuma senyum aja. Kenapa nama mama dibawa-bawa?

Ika         :   Sudah, sudah, soal kecil aja kok dibesar-besarkan gini. Mendingan kita ulang-ulang pelajaran, kan nggak lama lagi kita mau ujian.

(Di tengah pembicaraan, masuklah Ida, sedangkan Ardi sibuk dengan hp barunya dan berjalan menuju pintu kelas).

Ida         :   Ada apa sih? Kayaknya tadi ada suara seperti orang berdebat deh.

Ika         :   Iya. Biasalah, si Lysa dan Mamet. Hal seperti ini sudah menjadi sarapan pagi mereka. (tersenyum)

(Tiba-tiba masuk seorang siswa lainnya yaitu Lola)

Lola       :   Waduh, kok panas banget ya? Ampun deh gue sekolah di sini. (mengipas-ngipas badannya enggak karuan, kemudian dia meletakkan tasnya dan duduk di atas meja Mamet)

Ida         :   Kenapa baru sekarang sadarnya? Padahal kamu sekolah di sini kan sudah hampir tiga tahun. Memangnya baru sekarang panasnya? Mungkin kamu enggak mandi tadi.

Mamet   :   Betul itu. Mungkin kamu tadi ke sekolah enggak mandi, iya kan? Ayo ngaku! Pastas dari tadi Mamet kirain siapa yang bau.

Lola       :   Duh, si culun angkat bicara. Kalau dari tadi bau berarti bukan gue dong. Kamunya tuh mandi enggak pakek sabun.

Bel tanda masuk kelas berbunyi. (tet..tet..)

Adegan Kedua

Perdebatan itu memang sering terjadi. Bahkan hampir di setiap detik, suara mereka menggema di ruangan kelas XII IPA 1. Tiba-tiba Ardi yang dari tadi sibuk dengan hp barunya berseru.

Ardi       :   Husst, jangan berisik! Bu Maya ke sini tu. (menutup pintu dan berlari menuju kursinya) Daripada entar dimarahi sama Bu Maya, mendingan sekarang kita pura-pura belajar aja. Soalnya, suara kalian tu kedengaran sampai ke lapangan basket tau!

(Suara pintu dibuka. Eiiittt.. semua siswa diam dalam seribu bahasa sambil menekuni buku masing-masing. Ternyata bukannya Bu Maya yang masuk ke kelas, tetapi muridnya Bu Maya, yaitu si macho Erik.)

Erik       :   Loh, kok pada diam semua? Bu Maya belum masuk kan?

Lola       :   Uh, rupanya elo Rik. Gue kirain Bu Maya.

Lysa        :   Iya nih, kagetin orang aja. Aku kirain Bu Maya juga. Habis si Ardi bilang Bu Maya mau masuk.

Ardi         :   Hahaha, sukurin! Emang enak kalian kena tipu. Itulah, jangan suka berantem di kelas. Sekolah ini tempat tuntut ilmu bukan tempat adu mulut.

Erik         :   Begini aja, Bu Maya kan belum masuk, bagaimana biar gue aja yang gantiin, setuju nggak?

Ardi         :   Oke, Oke. Aku setuju banget.

Mamet     :   Enggak, enggak. Mamet enggak setuju. Masak kalian tega hinain guru gitu.

Erik         :   Hei culun, jangan banyak bacot lo.

Oke anak-anak, buka uji kompetensi 12 sampai 13. kerjakan soal dibuku latihan. Nanti dikumpulkan sama ketua kelas. (meniru gaya mengajar Bu Maya)

Sekarang ibu mau ke kantin dulu, gue laper banget. Tadi enggak sarapan di rumah. (menuju ke luar kelas dan Erik membuka pintu kelas bersamaan dengan masuknya Bu Maya)

Bu Maya :   Erik, mau ke mana kamu? Tas di bahu belum masuk sudah mau pulang.

Erik         :   Ng, Nggak Bu. Anu…

Bu Maya :   Nggak, nggak. Anu, anu. Selalu saja bohong. (menjewer kuping Erik) Sana, kembali ke mejamu!

Baiklah anak-anak, buka buku paket halaman 123, kita sekarang memasuki bab baru. Setelah kalian baca dan pelajari, kerjakan uji kompetensi 9 sampai 12. Jika tidak bisa, jangan malu bertanya kepada teman. Dibantu ya Mamet, Ika!

Mamet dan Ika    :   Iya Bu.

(Bu Maya ke luar kelas)

Erik         :   Ini latihan apa sakratul maut?

Lola         :   Iya, enak banget jadi guru jaman sekarang, taunya cuma suruh-suruh. Mendingan nanti kalau sudah tamat, gue jadi guru aja.

Mamet     :   Sudahlah, nggak usah diributin. Namanya aja sistem KTSP, muridnya dong yang harus aktif. Entar kalau tidak mengerti, baru kita tanya sama Bu guru.

Erik         :   Eh cupu, belagu amat sih lo. Berani ngatur gue lo. Urusin aja tuh kacamata. Jangan sok nasehatin kita.

Ardi         :   Sudahlah Rik, mendingan sekarang kita cabut ke kantin aja. Ngapain juga kamu ladenin si cupu. Entar malah kamu yang ketularan cupu.

(Erik dan Ardi ke luar kelas menuju kantin)

BABAK  II

Adegan Pertama

Tidak terasa dua jam pelajaran telah usai. Namun, anak-anak masih sibuk dengan tugas yang belum terselesaikan. Sesaat kemudian masuklah Bu Maya ke ruang kelas.

Bu Maya   : Bagaimana anak-anak, tugasnya sudah selesai belum?

Anak-anak:  Belum Bu!

Bu Maya :   Ya sudah, kalau belum selesai, tugasnya dilanjutkan di rumah. Oya, si Erik dan Ardi pada ke mana?

Ika           :   Mereka tadi permisi ke WC. (sedikit takut karena berbohong demi kawannya agar tidak dimarahi oleh Bu Maya)

(Tak lama kemudian kembalilah Erik dan Ardi dari kantin).

Ardi         :   Assalamu’alaikum!

Bu Maya :   Wa’alaikumsalam, dari mana saja kalian? Erik, sudah selesai belum tugasmu?

Erik         :   Belum Bu! Jangankan aku, si Ika saja belum selesai.

Bu Maya :   Tugas itu dikerjakan di rumah saja. Oya, tadi ibu dipanggil oleh Pak Kepala Sekolah. Kata beliau undangan jalur kusus/USMU sudah sampai untuk siswa-siswi yang ingin melanjutkan ke perguruan tinggi. Jadi, undangan ini diberikan untuk anak-anak yang berprestasi. Ibu hanya memberikan informasi kepada kalian. Siapa yang berminat, mohon menjumpai wakil kepala sekolah bagian kesiswaan.

Lola         :   Paling yang dapat undangan si Ika dan si Mamet tuh.

Bu Maya :   Lola, kamu jangan berbicara seperti itu. Kamu juga bisa mengambil undangan itu jika semester ini nilai kamu bagus dan masuk sepuluh besar. Memangnya kamu punya rencana menyambung kuliah di mana?

Ida           :   Dia katanya mau ke Kanada, Bu! Mau ambil S1 sampe S2.

Erik         :   Seperti Lola mau kuliah di Kanada? Kalau mau ambil S kosong mungkin aja.

Bu Maya :   Oya? Ibu doakan kamu berhasil di sana. Kalau Mamet mau sambung ke mana?

Mamet     :   Rencananya mau ambil jurusan FKIP Fisika, pengen mengikuti jejak Ibu.

Bu Maya :   Semoga saja kamu lebih baik dari Ibu. Nah, sekarang ibu mau tanya ke Lysa. Lysa mau lanjutin ke mana?

Lysa        :   Kalau Lysa enggak jauh-jauh, ke Yogya aja ikut ayah. Bulan April ayah pindah tugas ke sana.

Ida           :   Bu! (mengangkat tangan)

Bu Maya :   Iya, Ida ada apa?

Ida           :   Dari tadi kok mereka saja yang ditanya. Giliran saya kapan?

Bu Maya :   O, kamu belum di tanya ya? Ya, sekarang Ibu tanya ya. Ida mau rencana mau kuliah di mana?

Ida           :   Saya mau masuk kuliah di Banda Aceh jurusan tataboga. Keren kan Bu, bisa buka restoran.

Bu Maya :   Waw, kalau sesekali Ibu lewat di depan restoranmu, jangan lupa suruh mampir ya. Kalau Ardi gimana?

Ardi         :   Rencana sih saya mau masuk teknik informatika. Selain tamat kuliah, cepat dapat kerja lagi.

Bu Maya :   Semoga sukses ya. Kalau Ika bagaimana? Mau ambil jurusan apa? Pasti kedokteran ya? Ika kan dapat perinkat I di kelas. Jadi, biasanya fakultas itu yang paling cocok untuk anak yang berprestasi seperti kamu.

Ika           :   (hanya diam dan menunduk)

Bu Maya :   Bagaimana Ika? Ika…

Ika           :   euh, iya Bu. Ada apa Bu?

Erik         :   Ika lagi melamun Bu. Palingan dia mau ambil SK, alias surat kawin. Hahaha

Bu Maya :   Erik, Ibu tidak sedang berbicara dengan kamu. Jadi, kamu jangan memotong pembicaraan Ibu. Itu tidak sopan.

Erik         :   Iya, iya. Maaf Bu!

Ika           :   Saya belum ada rencana yang pasti Bu. Mungkin saya harus pikir-pikir untuk melanjutkan kuliah.

(Semua terdiam dan semua mata tertuju menatap Ika)

Bu Maya :   Mengapa pada diam semua? Oya Erik, apa tahun ini kamu berniat untuk tetap tinggal di sini setahun lagi? Apa tidak bosan sudah dua tahun berturut-turut duduk di bangku itu?

Erik         :   Ah, Ibu bisa saja. Enak banget Bu, setiap tahun aku punya teman baru terus.

Anak-anak:  Hahaha.. (tertawa terbahak-bahak)

Bel pergantian jam berbunyai (teet..)

Bu Maya :   Ya sudah, karena bel sudah berbunyi, Ibu padai sampai di sini. Assalamu’alaikum!

Adegan Kedua

Begitulah keadaan ruang kelas XII IPA 1 setiap harinya. Jika ada guru yang tidak datang, mereka sibuk dengan kegiatannya masing-masing. Seperti Lola yang sibuk dengan kipasnya; Ardi dengan hp barunya; Ida sibuk dengan kukunya; si culun Mamet yang sedang membaca buku; Erik yang selalu mengganggu teman-temannya; sedangkan Ika sudah beberapa hari ini tampak murung.

Erik     :   Ardi, ke luar lagi yuk! Bosan banget gue di kelas terus. Semoga saja guru bahasa Indonesia hari ini tidak datang.

Ardi     :   Ayo, aku setuju banget dengan ide kamu.

(Beberapa saat kemudian Erik dan Ardi menuju keluar kelas, sedangkan Mamet setelah membaca setumpuk bukunya dia ketiduran di kelas.)

Lysa    :   Hai Ika! (Lysa mengagetkan Ika yang tampak murung)

Kamu kenapa sih ka? Mengapa hari ini tampak murung? Apa ada masalah? Kalau ada, ceritalah ke aku. Siapa tahu aku bisa bantu. Kalaupun tidak, aku bisa jadi pendengar yang budiman loh!

Ika       :   Enggak ada masalah apa-apa kok. Ika cuma memikirkan masalah kuliah. Mungkin di SMA inilah tempat terakhir Ika menuntut ilmu.

Lola     :   Apa? Kamu bilang apa tadi? Jadi benar ya yang dikatakan oleh Erik kalau kamu mau kawin?

Ika       :   Bukannya mau kawin, tapi….

Lysa    :   Tapi kenapa?

Ika       :   Tapi Ika tidak punya biaya. Ika ingin sekali menyambung kuliah seperti kalian, seperti Lola yang mau ke Kanada dan kamu Lysa yang mau ke Yogya. Ah, bagi Ika itu semua hanya mimpi yang tidak akan mungkin menjadi kenyataan.

Lola     :   Eh Ka, kamu enggak boleh bicara begitu. Kamu bisa kok melanjutkan sekolah. Sekarangkan banyak tu program-program beasiswa untuk anak yang berprestasi.

Ida       :   Iya Ika, aku dengar sekarang sudah dibuka pendaftaran test untuk kuliah gratis dalam program beasiswa. Uang pendaftarannya enggak banyak kok, Cuma dua ratus ribu plus ditambah dengan buku-buku panduan. Rencana aku juga mau ikutan. Siapa tahu lulus, kan hebat bisa kuliah gratis.

Ika       :   Memang kalian benar, tetapi ujung-ujungnya harus pakai duitkan? Kalian berbicara gampang. Kalian liat pekerjaan orang tua kalian itu apa? Jauh berbeda dengan Ika. Ayah Ika hanya seorang petani yang tidak punya sawah sendiri, sedangkan ibu hanya seorang ibu rumah tangga. Adik-adikku banyak, jangankan punya rencana memasukkan Ika kuliah, mimpi pun mereka tidak pernah. Apalagi bisa mempunyai anak seorang sarjana. Sungguh tidak mungkin!

Lysa    :   Yah, apa salahnya kalau kamu coba dulu dalam program itu? Mungkin saja kamu ada rejeki. Berani mengeluarkan modal sedikitlah!

Ika       :   Berapa kali sih Ika katakan kepada kalian? Ika tu tidak punya yang namanya duit. Jika di keluarga Ika, duit pendaftaran itu bisa untuk jatah sebulan adik-adik Ika makan. Kalau Ika ambil, mau makan apa mereka sebulan? (dengan mata yang berkaca-kaca)

Lysa    :   Ya sudahlah, aku minta maaf ya sudah membuat Ika sedih. Maksud aku bukan begitu. Aku cuma ingin kita semua kelak bisa menjadi orang berhasil. Jangan sampai putus sekolah!

Ida dan Lola :   Iya Ika, jangan sedih lagi ya.

Tanpa terasa bel tanda pulang sekolah berbunyi. Mamet terbangun dari tidurnya, sedangkan Erik dan Ardi masuk ke kelas mengambil tas. Anak-anak dengan senangnya ke luar kelas.

BABAK  III

Adegan Pertama

Keesokan harinya semua anak-anak kelas XI IPA 1 sudah hadir ke sekolah. Namun, Ika belum juga tampak batang hidungnya. Tidak seperti biasanya, dia selalu tepat waktu. Baru kali ini dia terlambat. Lola dan Lysa telah menceritakan masalah yang dialami oleh Ika kepada temannya, Erik, Ardi, dan Mamet. Mereka semuanya merasa simpati atas masalah yang dialami Ika sehingga Erik yang biasanya Cuma bisa bergaya dan tidak pernah tanggap dalam suatu masalah, namun kini dia mempunyai suatu ide yang sangat bagus.

Erik     :   Sayang banget si Ika, dia punya keinginan untuk melanjutkan kuliah, tetapi enggak punya duit. Padahal dia punya kemampuan dalam bidang ilmu. Bukan seperti gue. Oya teman-teman, bagaimana kalau kita mengumpulkan duit saja untuk biaya pendaftaran program beasiswa gratis buat si Ika untuk meringankan beban orang tua Ika. Kalian inginkan melihat teman kita bisa menyambung kuliahnya lagi?

Lola     :   Wah, ide yang bagus tu Rik. Gue enggak sangka, baru kali ini otak lo bisa berpikir secemerlang ini. Oke lah, kalau begitu biar gue sebagai pembuka nyumbang seratus ribu. Gue sangat yakin kalau Ika pasti lulus dalam seleksi beasiswa itu.

Lysa    :   Ya, aku juga sangat setuju dengan ide Erik, tetapi aku cuma punya uang lima puluh ribu. Aku juga sangat yakin kalau dia bakal lulus seleksi.

Ardi     :   Aku juga nyumbangin ni. Semoga saja uang ini bisa membantu Ika.

Mamet :   Mamet juga mau sumbang, tetapi Mamet enggak bisa menyumbangkan banyak karena duit Mamet juga pas-pasan. Tidak apalah, Mamet ambil uang tabungan Mamet untuk Ika. Demi sahabatku Ika, Mamet rela kok.

Lola     :   Eh, si Ida belum menyumbangkan uangnya tu.

Ida       :   Hehehe.. Sebenarnya aku ingin sekali menyumbangkan uang buat Ika, tetapi aku enggak bawa duit lebih. Cuma ada empat ribu buat jajan.

Lola     :   Kalau lo mau, gue bisa pinjamkan duit ke lo yang penting lo ada duitkan di rumah? Gue masih punya stok kok.

Ida       :   Beres itu. Makasih ya Lol. Besok pasti gue ganti.

Lysa    :   Nah, sekarang aku hitung ya. Wah, sepertinya lebih ni buat pendaftaran. Nah, ini bisa jadi tambahan buat administrasi UN.

Ardi     :   Em, by the way, any way, bus way, si Ika kok belum datang-datang? Kayaknya guru piket udah berdiri di gerbang tu. Jangan sampe deh si Ika dihukum.

Erik     :   Iya ya. Biasanya juga gue yang datang paling telat.

(Baru saja dibicarakan, tidak lama kemudian Ika pun muncul sambil berlari menuju kelas)

Ika       :   (dengan gaya seperti orang kelelahan) Duh, untung belum masuk.

Mamet :   Memangnya ada apa Ika?

Ika       :   Begini, tadi ban sepeda Ika bocor. Jadi, Ika tambal ban dulu. Karena Ika takut gerbang sekolah ditutup oleh guru piket, mendingan ika lari aja. Kalian tau kan rumah Ika tuh lumayan jauh dari sekolah.

Erik     :   Kami sangat tau itu. Bahkan kami juga tau kalau lo enggak mau sambung kuliah lagi.

Ika       :   Ini pasti Lola dan Lysa yang cerita sama kalian ya?

Erik     :   Benar sekali lo.

Lysa    :   Oya Ka, aku mau minta sesuatu sama kamu, tetapi kamu harus janji enggak bakalan tersinggung dengan pernyataan kami ini.

Ika       :   Ya insyaalla, kalau memeang Ika bisa, akan Ika bantu. Ika janji enggak akan tersinggung. Memangnya kamu mau minta apa?

Lysa    :   Kami dan saya mewakili teman-teman meminta kamu bersedia menerima sedikit bantuan dari kami untuk biaya pendaftaran kamu masuk program beasiswa.

Ika       :   Tapi, Ika…

Lola     :   Enggak ada tapi tapi. Kami inging membantu lo. Gue yakin lo pasti bakalan lolos seleksi. Setelah gue pikir-pikir, gue enggak jadi kuliah di Kanada. Kuliah di sini juga enggak kalah hebatnya. Malah gue lebih bangga punya sahabat seperti kalian yang mungkin tidak pernah gue dapat di negara seberang yang belum pernah gue jelajahi itu.

Lysa    :   Benar kata Lola, aku juga sudah berubah pikiran. Aku enggak jadi ikut ayah dan kuliah di Yogya. Aku bisa tinggal dengan ibu seperti sekarang ini. Aku bersyukur sekali dengan kehidupanku yang sekarang. Aku mempunyai ibu dan ayah yang sangat menyayangiku dan mempunyai sahabat-sahabat yang setia seperti kalian.

Erik     :   Kalau memang kalian sudah punya niat yang begitu hebatnya, gue juga pengen tahun ini gue bisa lulus SMA dan bisa kuliah bareng-bareng lo semua. Gue janji mulai sekarang gue akan belajar yang rajin.

Mamet :   Aduh, aduh. Mamet jadi terharu dengarnya.

Ida       :   Ika, aku juga ingin mengungkapkan satu hal sama kamu. Dengarkan ya! Memang, sekarang semuanya harus pakek duit. Kamu pikir saja mau makan pakek duit, mau tidur di tempat tidur yang bagus pakek duit beli tempat tidur, sampai mau ke WC saja harus bayar pakek duit. Tapi kamu harus ingat, kekuatan duit akan habis begitu saja. Namun, kekuatan persahabatan tidak akan bisa diputuskan.

Anak-anak     : Ciehhh!

Ika       :   Terima kasih ya teman-teman. Memang, kalian adalah sahabat yang paling baik yang pernah Ika kenal. Semoga saja kita akan selalu dipersatukan di dalam suka maupun duka. (tersenyum bahagia)

Itulah makna sebuah persahabatan. Persahabatan yang penuh dengan warna, tawa, kesedihan, dan keceriaan, sahabat yang sejati adalah sahabat yang selalu ada disaat suka maupun duka, sahabat yang mengerti perasaaan sahabat lain. Bukan sahabat yang selalu melecehkan sahabat, tetapi sahabat yang dapat memberikan motivasi kepada sahabat lain. Semoga persahabatan yang telah kita jalani selama ini, berakhir dengan keindahan. Warna-warni persahabatan itu memang membuat kita semakin memaknai arti suatu persahabatan.

Iklan

4 thoughts on “Warna-Warni Persahabatan

    nHa sii said:
    September 30, 2010 pukul 1:55 pm

    heeemmm ,, ana terharu mmbaca’a 😥

    crazywrite88 said:
    Agustus 8, 2011 pukul 2:05 pm

    teringat waktu SMP-SMA…

    AA said:
    Maret 23, 2014 pukul 2:50 am

    Ceritanya bagus. Izin copy yaa untuk drama sekolah. Terima kasihhh 🙂

    sakura said:
    Agustus 30, 2017 pukul 12:03 pm

    kak ijin copas ya buat tugas sekolah 🙂 makasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s