TRANSFER KNOWLEDGE VS MORAL ABILITY

Ada selentingan isu yang dialamatkan kepada saya; Pak Azwardi. Isu tersebut semakin santer dan mewacana di antara kita. Seolah-olah apa yang dilakukan Pak Azwardi itu bertentangan dengan ruh pendidikan/keguruan/pembelajaran sehingga jangan sampai menjadi inspirasi atau contoh atau model bagi orang lain, lebih-lebih bagi calon guru. Tak ayal, cara Pak Azwardi itu dirujuk sebagai contoh yang tidak baik untuk lakon standar tertentu. Apa yang dilakukan itu adalah sering menginsert menu ceramah di dalam perkuliahan.

Memang, saya bukan pakar yang ahli pendidikan apalagi guru yang ahli pembelajaran yang lihai megejawantahkan pembelajaran yang bernuansa PAKEM. Saya hanya bagian dari sebagian kecil alumni Gemasastrin yang “dipercayakan” mengabdi di almamaternya tuk membackup, khususnya salah satu guru saya yang jago linguistik, Dr. Abdul Djunaidi, M.S. (almarhum) yang mungkin hanya berkompetensi pedagogik bernuansa “PAKH’AM” .

Saya tidak mendalami ilmu kependidikan secara khusus di institusi berbasis kependidikan sebagaimana yang dilakoni sebagian besar kolega-kolega saya lainnya, kecuali beberapa mata kuliah seperti Dasar-Dasar Pendidikan, Profesi Keguruan, dan Microteaching/PPL saat S1. Saya mendalami linguistik (namun, tak sedalam guru saya itu) di Program Studi Ilmu Sastra Bidang Kajian Utama Linguistik (Fakultas Sastra) Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran Bandung. Gelar akademik saya disatujeniskan dengan ilmu-ilmu kemasyarakatan lainnya, yaitu humaniora; Magister Humaniora, disingkat M.Hum.

Tentang pendidikan/keguruan/pembelajaran (secara umum) saya menyentuhnya secara otodidak; tanpa guru; hanya melalui referensi-referensi mutakhir yang ditulis oleh ahli-ahli pendidikan/keguruan/pembelajaran. Dampaknya, antara lain, saya pernah “dipakai” menjadi staf ahli konsultan pendidikan, peneliti kebijakan pendidikan anak usia dini, (terbaik tingkat nasional dan menjadi model bagi seluruh Indonesia), peneliti kebijakan pendidikan daerah dan surveyor Badan Standar Nasional Pendidikan Jakarta (bersama Pak Mukhlis), pengolah data, asesor, dan fasilitator Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru sertifikasi guru di Rayon I. Kecuali itu, saya juga pemegang sertifikatActive Learning in School (ALIS) dan Active Learning in Higher Education (ALIHE), menulis artikel tentang kependidikan dan keguruan di media massa dan mengelola beberapa jurnal ilmiah pendidikan.

Salahkah jika saya menginsert “ceramah” di dalam perkuliahan. Salahkah jika saya memberi “kuliah tambahan”, antara lain, berupa pencerahan wawasan, motivasi akademik, pengalaman berkarya, nasihat bersyariat, dsb. berkaitan dengan konteks perkuliahan? Bukankah pembelajaran itu sebaiknya dilaksanakan secara terintegrasi? Bukankah memberi contoh kalimat seperti Ali digidit anjing, Ibu memasak di dapur, sangat tidak lebih baik daripada berita koran, seperti Anggota DPRK Kota Langsa diamuk massa karena bermesum dengan pasangan yang bukan istrinya atau Banyak dosen Unsyiah yang bolos mengajar.

Bukankah pendidikan/pembelajaran itu tidak hanya aksi tranfer knowledge, tetapi juga moral ability?

Entah apa, siapa, dan seberapa salahnya, entahlah…homhai.

(Jika memang salah, dan tak tertoleransikan salahnya, maafkan dan berikanlah wejangan kepadanya, jangan menjadikannya sebagai bahan olok-olok di depan khalayak, itu tak sehat.)

Yang jelas, jika ada aturan tertulis di kampus ini yang mengatur, misalnya, dosen pengajar Linguistik Umum, Morfologi, Metode Penelitian PBSI, Analisis Kesalahan Berbahasa, dan Aplikom tidak boleh mengeluarkan suaranya selain tentang Linguistik Umum, Morfologi, Metode Penelitian, Analisis Kesalahan Berbahasa, dan Aplikom, saya akan menghadap Menteri Pendidikan, Muhammad Nuh, untuk minta dipensiundinikan dari dosen.

Menurut hemat saya, sesungguhnya pendidikan/pembelajaran yang minus moral ability akan teroutput insan-insan ahli picik, pendekar-pendekar silat lidah, jago-jago markus, bandit-bandit pendidikan, dsb. Itulah sebagian dari tanda kiamat. Nauzubillah, summa nauzubillah.[Azwardi]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s